12 Orang Ditangkap, Inggris Nyatakan Perang Lawan Ekstremis

12 Orang Ditangkap, Inggris Nyatakan Perang Lawan Ekstremis

242
0
SHARE

Jakarta, Terasntt.com — Perdana Menteri Inggris Theresa May menyatakan bahwa “terlalu banyak toleransi” terhadap ekstremisme Islam di Inggris. Dia bersumpah akan menyelesaikan kasus serangan teror ketiga yang menyerang Inggris tahun ini.

Seperti dilansir dari CNN, tujuh orang tewas dan 48 lainnya cedera saat tiga orang bertopeng mengendarai sebuah van ke arah para pejalan kaki di London Bridge sebelum melompat keluar dan meluncurkan serangan dengan pisau di bar dan restoran terdekat.

Polisi mengatakan ketiga penyerang tersebut mengenakan sabuk bom bunuh diri palsu untuk menebar kepanikan lebih lanjut. Mereka kemudian ditembak mati dalam waktu delapan menit setelah polisi menerima panggilan darurat pertama setelah pukul 22.00 waktu setempat. Pihak berwenang mengumumkan 12 penangkapan pada hari Minggu.

Berbicara di Downing Street lima hari sebelum pemilihan umum Inggris, May menggambarkan serangan terakhir merupakan “brutal” dan mengatakan ekstremisme harus ditumpas.

“Kita tidak bisa dan tidak boleh berpura-pura bahwa segala sesuatu dapat berlanjut seperti apa adanya. Sudah cukup,” katanya.

May bersikeras bahwa serangan baru-baru ini di Westminster, Manchester dan London Bridge tidak terkait. Namun dia memperingatkan bahwa serangan tersebut terikat oleh “ideologi tunggal ekstremisme Islam.”

Dia juga mengatakan bahwa sementara kemajuan telah dicapai, tetap ada terlalu banyak toleransi terhadap ekstremisme di negaranya.

“Sejak munculnya ancaman terorisme yang terinspirasi oleh Islam, negara kita telah membuat kemajuan yang signifikan dalam mengganggu plot dan melindungi masyarakat. Tapi sekarang saatnya untuk mengatakan` Cukup sudah cukup,” ujarnya.

Mei mengatakan bahwa strategi kontra-terorisme Inggris akan ditinjau ulang, dan memperingatkan bahwa internet tidak dapat lagi menjadi “tempat yang aman” bagi para ekstremis.

Menurut laporan saksi, serangan tersebut dimulai pada Sabtu malam, ketika sebuah van putih membelok ke kerumunan pejalan kaki di London Bridge, meninggalkan mayat yang terbaring di jalan raya. Setidaknya satu pejalan kaki diperkirakan telah melompat ke Sungai Thames untuk menghindari serangan.

Para tersangka kemudian diyakini telah melompat keluar dari van dan berjalan kaki menuju area terdekat Borough Market, salah satu tempat hiburan paling populer di ibu kota.

Saksi mata berbicara tentang kepanikan saat tiga orang bersenjata dengan pisau masuk ke restoran dan kafe yang penuh sesak, menyerang orang-orang yang berada di dalam tanpa pandang bulu.

Banyak pelanggan melawan penyerang, menggunakan kursi, gelas gelas dan botol. Yang lain bersembunyi di balik meja dan di dalam kamar mandi atau mencoba melarikan diri.

Secara total, serangan berlangsung sekitar delapan menit, menurut polisi, yang menembak mati ketiga tersangka yang diketahui di tempat kejadian. Setidaknya salah satu tersangka nampak mengenakan rompi bom bunuh diri, meski kemudian dikonfirmasi palsu oleh polisi.

Seorang petugas polisi yang menangani serangan di Jembatan London juga ditikam. Menurut sebuah pernyataan polisi resmi, petugas tersebut mendapat luka serius, namun tidak mengancam nyawa.

Komisaris Polisi Metropolitan Cressia Dick mendesak orang-orang di London untuk tetap waspada, namun menekankan bahwa polisi percaya bahwa mereka mendapati insiden tersebut terkendali.

“Tentu saja ini adalah adegan yang sangat kompleks dan membingungkan, serta serangkaian kejadian yang membingungkan,” kata Dick.

Dia menambahkan bahwa polisi sedang menyelidiki apakah ada orang lain yang terlibat dalam merencanakan serangan tersebut. Polisi kemudian mengatakan 12 orang ditangkap setelah melakukan razia di daerah Barking, London timur. (cnn/gir)

Berikan Komentar Anda.